Minggu, 13 November 2011

Misteri Bendera Kuning

     



     Lantunan lagu Sayangku- nya The Virgin mengiringi langkah Purie Andriani (Puri) menuju rumah sahabatnya, Fahrizal Achmad (Ijal). Tapi langkah Puri terhenti karena kakinya menginjak sesuatu yang dia pikir adalah selembar kertas. Saat Puri tundukkan kepalanya, ia tersentak. Bendera kuning! Bukannya itu berarti ada seseorang yang meninggal. Ia jadi agak parno. “Semoga bukan pertanda buruk” batin Puri. Lalu iapun melanjutkan langkahnya setelah sebelumnya ia letakkan kembali bendera itu di tempatnya. Dia lihat Ijal sedang asyik bermasker ria saat Puri masuk ke kamar kost-an nya. Tanpa komando, Puri pun langsung melempar tubuhnya ke atas tempat tidur Ijal.


Ijal: “Dari mana, sih, lo cyin?” (dengan suara tak jelas)

Puri: “Ngomong apa, sih, lo?” (mendekatkan wajah Ijal yang hampir tertutup masker itu ke depan wajahnya)
Ijal: “Puriiii! Ancur, deh, muka eike. Berantakan semua perawatan eike. Gara-gara yey, nih”



     Lalu dengan setengah berlari Ijal menuju kamar mandi. Puri hanya tersenyum melihat tingkah Ijal yang seperti cacing kepanasan.

Dengan wajah cemberut, Ijal menghampiri Puri.



Ijal: “Dasar lo bisanya ngerecokin eike aja”

Puri: “Lagian lo, saban hari kerjaannya perawatan mulu. Mau cari cewe apa cowo, nih?”
Ijal: “Iyyhh….dasar yey emang sobat yang durhaka tiada tara”



     Puri hanya tertawa. Ijal adalah sahabat Puri sejak SMA. Dia itu cowo yang baik, tapi…ya itu tadi lah… agak sedikit feminim! Padahal kalo dia bener-bener cowo, pasti banyak banget, deh, cewe yang ngantri jadi pacarnya. Perhatian dari seorang ibu ngga pernah dia dapet sejak kecil. Makanya sikapnya jadi feminim. Walau begitu, Puri tetap menyayangi dia sebagai sahabatnya.

     Saat mereka sedang berbincang, tiba-tiba Puri teringat peristiwa tadi. Puri terdiam sejenak.



Ijal: “ Napa lo tiba-tiba diem gitu? Kaya orang kesambet aja”

Puri: “Jal, di gang sebelah ada yang meninggal, ya?”
Ijal: “Gang yang mana?”
Puri: “Itu, lho, gang yang di depannya ada pohon beringin itu”
Ijal: “Oh, itu. Iya, ada yang meninggal. Cuco, lagi”
Puri: “Emang meninggal gara-gara apa?”
Ijal: “Yang eike denger, sih, katanya kecelakaan. Ih..serem, deh”
Puri: “Oh….”
Ijal: “Kenapa emangnya?”
Puri: “Tadi, gua ngga sengaja nginjek bendera kuningnya yang jatoh di depan gua, Jal”
Ijal: “Apa? Serius lo, Nek?” 
Puri mengangguk pelan.
Ijal: “Aduh…gimana, sih, yey. Makanya kalo jalan, tuh, liat- liat”
Puri: “Ya, gua, kan, ngga sengaja. Lagian gua juga ngga tau kalo, tuh,bendera jatoh di depan gua, Jal. “Terus gimana, dong?”
Ijal: “Ya udah, lah. Semoga ngga terjadi hal buruk.”



     Sudah beberapa hari sejak kejadian itu. Dan Puri pun sering merasakan sesuatu yang aneh. Seperti ada yang mengikutinya kemanapun ia pergi, tapi Puri tidak tahu itu apa dan siapa.

     Malam ini hujan turun cukup deras. Jam udah lewat angka sebelas. Puri mencoba memejamkan mata untuk tidur, tapi tidak bisa. Puri merasakan ada udara dingin yang merasuk ke tubuhnya. Tiba-tiba saja tengkuknya seperti ditiup. Bulu romanya pun berdiri. Angin yang cukup kencang memainkan gorden jendela kamarnya. Puri merasa melihat sekelebat bayangan melintas di depan matanya. Spontan Puri pejamkan matanya. Untuk beberapa saat Puri tidak berani membuka mata.
     Tapi,kucoba untuk membuka mataku perlahan. Dan mataku terbelalak saat aku melihat sesosok tubuh sudah duduk disampingku. Ingin sekali rasanya menjerit sekencang- kencangnya, tapi suaraku rasanya tetahan di tenggorokanku. Aku kembali memejamkan mataku dan berharap saat kubuka mataku lagi, sosok itu sudah menghilang. Tapi, saat Puri membuka kembali matanya sosok itu malah semakin nyata di depannya. Wajah Puri langsung memucat, keringat dingin mengucur dari wajahnya. Sosok itu menatap Puri. Tatapannya begitu tajam.
     Menurut Puri, sosok itu memiliki mata yang indah dan wajah yang tampan. Tapi sayang pucat pasi. Jantungnya berdetak begitu kencang hingga Puri bisa merasakan suara detakannya. Sosok itu tersenyum.



Puri: “L...lo.. Siapa?”

Wahyu: “Sory, gue gak bermaksud bikin lo takut. Gue Wahyu Sudiro, masa lo lupa sih?”
Puri: “Gua ngga kenal sama lo. Lagian, lo bukan manusia, kan”
Wahyu: “Emang gua bukan manusia”
Puri: “Terus ngapain lo di sini?”
Wahyu: “Ya ini gara-gara lo sendiri”
Puri: “Gara-gara gua gimana maksud lo?”
Wahyu: “Lo udah nginjek bendera gua. Inget ngga?”



     Puri mengernyitkan dahi. Bendera? Jangan-jangan… Sosok yang ada di depannya ini adalah orang yang meninggal yang bendera kuningnya tidak sengaja diinjak.




Puri: “Jadi lo orang yang meninggal itu?”

Wahyu: “Yup! Dan sekarang gua akan terus ngikutin lo”
Puri: “Apa maksud lo akan terus ngikutin gua?”
Wahyu: “Ya gue akan ngikutin lo terus kemanapun lo pergi”
Puri: “Kenapa?”
Wahyu: “Ya itu karna lo udah nginjek bendera gua. Itu, kan, sama aja lo ngga menghormati gua”
Puri: “Tapi itu , kan, bukan kesengajaan. Gua juga ngga tau kalo ada bendera jatoh di kaki gua”
Wahyu: “Ya poko’ nya itu, sih, urusan lo. Yang penting sekarang gua akan ngikutin lo terus”



     Bener-bener mimpi buruk bagi Puri. “Kutukan. Yang bener aja, masa gue harus diikutin kemanapun gue pergi, apa lagi yang ngikutin bukan manusia. Sampai kapan harus begini terus.” batin Puri.




Puri: “Mau sampe kapan lo ngikutin gua?”

Wahyu: “Mmmm…sampe kapan ya…”
Puri: “Ngga mungkin, kan, lo ngikutin gua selamanya?”
Wahyu: “Mungkin aja”



     Andai aja Puri bisa menyentuhnya, pasti Puri sudah tonjok wajahnya yang tampan itu. Tapi semuanya hanya tertahan dalam hati Puri saja. Puri sangat sangat membencinya. Gara-gara dia hidup Puri jadi ngga normal. Beberapa temannya berfikir Puri sudah tidak waras karena mereka ser




ing memergoki Puri ngomong sendiri. Padahal Puri lagi ngomong sama hantu yang menyebalkan baginya. Bahkan Ijal sahabatnya pun ngga percaya sama ceritanya. Beberapa kali Puri mencoba membuktikan pada Ijal kalo Puri bener-bener lagi diikutin hantu. Tapi sialnya, Wahyu sama sekali tidak mau menampakkan dirinya sama Ijal.



***

     Suatu hari...

Wahyu: “Kenapa lo diem aja?”
Puri: “Gue lagi mikir”
Wahyu: “Mikir apa?”
Puri: “Gua lagi mikir gimana caranya biar lo ngga ngikutin gua terus”
Wahyu: “Gua, kan, udah kasih tau lo gimana caranya”
Puri: “Tapi, kan, itu ngga mungkin Yu. Gua aja ngga tau bendera itu ada dimana. Lagian, ngga mungkin juga masih disimpen ampe sekarang”
Wahyu: “Ya itu, sih, de-el. Berarti gua akan terus ngikutin lo selamanya”
Puri: “Ngga bisa gitu, dong. Gua, kan, pengen hidup normal. Gara-gara lo gua jadi putus sama cowo gua. Dia juga mikir gua udah ngga waras”
Wahyu: “Salah cowo lo sendiri, kenapa dia mutusin lo. Berarti dia ngga sayang sama lo. Buktinya, dia aja ngga percaya sama lo”

“Kenapa ini harus terjadi sama gue? Sampe kapan gue akan terus diikuti sama Wahyu?” batin Puri.

     Belakangan ini Puri jarang mengobrol dengannya lagi. Dia juga jarang menampakkan dirinya pada Puri. Dan, dalam hati Puri mulai timbul perasaan yang aneh. Ngga mungkin ini cinta! Tapi, jujur Puri merasa kehilangan dia.




Malam ini, Wahyu belum muncul. Seharian Puri belum melihatnya. 



Puri: “Wahyu.. Yu.. Lu dimana Yu? Lo disini?”

     Tapi masih tidak ada jawaban. Hufft! Puri merebahkan tubuhnya di atas tempat tidur. Memandang langit-langit kamarnya yang berwarna hitam itu. “Wahyu kemana, ya? Kenapa hari ini dia ngga muncul?” batin Puri.
Dipejamkan matanya, tapi terasa ada hembusan angin yang menerpa wajahnya.
Saat Puri membuka mata... “Wahyu?” 
     Dia tersenyum. Puri baru sadar, tubuh Wahyu berada di atas tubuhnya. Wajahnya yang pucat itu, berada begitu dekat dengan wajahnya. Mereka saling menatap. Makin dalam… Tangan Wahyu mengusap kening Puri. Dingin. Lalu tersenyum.

Wahyu: “Maaf, ya, Puri…”
Puri: “Maaf? Kenapa?”
Wahyu: “Selama ini gua udah bohongin lo”
Puri: “Bohong soal apa, Yu?”
Wahyu: “Gua bohong soal bendera kuning itu”
Puri: “Maksud lo?”
Wahyu: “Lo ngga harus nyari bendera itu buat bikin gua ngga ngikutin lo lagi. Sebenernya, gua bisa pergi kapanpun gua mau”
Puri: “Apa?”
Wahyu: “Gua Cuma pengen bisa deket sama lo aja, Ri. Tapi gua nyesel banget. Kenapa baru sekarang gua bisa deket sama lo. Kenapa ngga waktu gua masih hidup aja”
Puri: “Yu…”
Wahyu: “Itulah bodohnya gua, Ri. Gua ngga punya keberanian buat deketin lo”
Puri: “Tapi dulu, kan, kita ngga saling kenal” 
Wahyu: “Gua suka merhatiin lo diem- diem, Ri. Pertama kali gua liat lo jalan di depan gang itu, gue ngerasa ada perasaan yang lain yang sebelumnya ngga pernah gue rasain, Ri. Cinta! Makin lama perasaan itu makin dalem gua rasa. Dan, gua ngga bisa nahan lagi. Lo inget, ngga, hari dimana lo nginjek bendera kuning itu?”
Puri mengangguk pelan.
Wahyu: “Hari itu, pagi-pagi banget gua udah siap-siap. Gue pengen nyatain perasaan yang selama ini gua pendem sama lo, Ri. Yah, walaupun sebelumnya kita ngga saling kenal. Dengan ngga sabar gua ngendarain motor gua dengan cepet. Sampe…”
Puri: “Yu...”
Wahyu: “Saat gua sadar, ternyata raga sama roh gua udah misah, Ri”
Puri: “Gue pengen nyentuh lo Yu”
Wahyu: “Ikutin perintah gue!”

     Puri mengangguk. Wahyu menyuruh Puri untuk memejamkan mata dan membayangkan wajah Wahyu, dan merasakan apa yang Puri rasakan.
     Kemudian Puri merasakan pelukan yang begitu erat, namun dingin. Puri mulai membuka matanya.

Wahyu: “Gue sayang sama lo Ri”
Puri: “Gue ga mau pisah sama lo Yu!”
Wahyu: “Gue juga Ri, tapi kita gak mungkin nyatu karena alam kita udah beda”
Puri: “Kenapa ini harus terjadi sama gue?!”
Wahyu: “Ini saatnya Ri. Gue harus pergi sekarang”
Puri: (kepalanya menggeleng) “Nggak! Lo gak boleh pergi Yu! Jangan tinggalin gue sendirian!”
Wahyu: “Gue juga gak mau ninggalin lo Ri, tapi gue harus”

     Puri menggenggam tangan Wahyu dengan erat. Mengiba pada Wahyu agar ia tidak pergi. Tapi mungkin hanya sia-sia.

Wahyu: “Jaga diri lo baik-baik ya Ri”
Puri mengangguk penuh airmata.
Wahyu: “Hey... Janji satu hal sama gue!”
Puri: “Apa?”
Wahyu: “Jangan pernah sedih dan nangis lagi ya. Kalo lo gabisa janji, gue ga akan tenang disana”
Puri mengangguk pelan.
Wahyu: “Senyum dong! Gue kan ga mau pergi tanpap senyum lo”
Puri pun tersenyum
Wahyu: “Gue pergi ya...”
Puri: “Wahyu”
Wahyu: “Gue tinggalin sesuatu buat lo di laci. Simpen baik-baik ya. Gue sayang sama lo”

     Itulah kata-kata terakhir yang Puri dengar dari Wahyu. Perlahan sosok wahyu menghilang bersama angin.
Dan seketika menjadi senyap.
     Puri teringat pesan Wahyu. Bergegas puri membuka laci mejanya. Puri tersentak. Bendera kuning.. Puri mengambilnya. secarik kertas oranye terselip bersamanya.

     Untuk yang terindah, Walaupun kita takkan pernah menyatu, namun cintaku hanya untukmu.. Kau adalah hal terindah yang pernah kudapat dalam kehidupan kedua ku. Tapi aku tak kan pernah menyesal, karena aku bahagia telah mengenalmu…. Selamanya cinta…
Wahyu.

Puri segera memeluk bendera kuning itu.
“Aku ga akan pernah ngelupain kamu Yu” batin Puri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar